Ads (728x90)

BIJAKONLINE.COM (Pasaman Barat)--- Setidaknya satu ekor kerbau tumbang pada acara baralek gadang malewakan Hamzah Datuak Bagindo Sati, di Jorong  Simpang Tigo Alin, Nagari Muaro Kiawai, Kecamatan Gunung Tuleh, Kabupaten Pasaman Barat, Sabtu (21/4/2018).


Pantauan media Bijakonline.com, acara yang berlangsung berjalan khitmat. Acara yang di mulai sejak Kamis (19/4/2018 sampai  Sabtu 21/4/2018), menumbangkan satu ekor kerbau untuk di masak bersama dalam acara palewaan  Datuak Bagindo Sati.


Selain induak nan barampek juga hadir kamanakan nan balimo  anak nan duo baleh, bundo kanduang (pariuak tambago) Panglimo Rajo, Pongga Tuo, Imam Bosa, anak kampauang Dt Bagindo Sati dan masyarakat lainnya.


Saat acara berlangsung juga terliahat kekentalan adat istiadat seorang ninik mamak, seperti halnya kayu gadang di tangah padang, batang tampeknyo tampek basanda, ureknyo tampek baselo, daunnyo tampek balinduang ujan jo paneh, begitulah sifat seorang ninik mamak dalam kaum.


Bukan saja itu, dalam acara malewakan juga terlihat hadir para ninik mamak, kekompakan juga terlihat secara bersama, sepertihalnya, Induak Nan Barampek diantaranya Akmal  Rajo Putiah, Kasiman Majo Batuah, Harman Sutan Bangun Dedi Sutan Putiah, Bundo Kanduang, walinagari Arju, Kepala Jorong dan masyarakat lainnya.


Hamzah Datuak Bagindo Sati dilewakan oleh induak nan barampek serta pemasangan saluak yang  dilakukan oleh pucuak adaik Tk maha Dirajo Bosa A. Yudis, sedangkan pemasangan keris dilakukan Panglimo Rajo Asri.


"Benar, pelewaan ini dilakukan untuk memperkokoh kembali adat yang ada diwilayah kita ini dan yang terpenting sudah sesuai dengan alur dan patut menurut adat alam Minangkabau," kata Hamzah Dt Bagindo Sati.


Ia menghimbau agar anak  cucu kemenakannya selalu menjaga kekompakan dan mempedomani segala ketentuan adat yang sudah di tetapkan dalam sistem adat yang telah di atur menurut kesepakatan di wilayah tersebut.

Selain itu  juga diharapkan agar selalu menjaga kebersamaan,  persatuan dan kesatuan agar tidak mudah terpecah belah,  karena itu akan merugikan anak dan cucu kemenakan kita", katanya. (Arafat)

Post a Comment