Ads (728x90)

PADANGPOS.COM (Surantiah)----Malewakan Penghulu dalam adat minangkabau merupakan budaya yang skakral,  namun sumpah yang dibebankan amatlah berat sekali,  dikutuk Al qur'an 30 just,  ka ateh indak ba pucuak,  ka bawah indak baurek,  ditangah-tangah digiriak kumbang.

Sebagaimana manusia biasa yang ada kekurangan apalagi bagi orang-orang politik tentu ini akan menjadi siksaan tersendiri jika lalai akan amanah ini. 

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit saat memberikan sambutan pada acara, melewakan gala Drs. Ali Amran Abas Datuak Rajo Nan Endah Suku Kampai Jorong Gunuang Tangah Rawang  Kenagarian Gunung Malelo Surantiah kecamatan Sutera Kabupaten Pessel, Sabtu (7/6/2018).

Hadir dalam kesempatan itu Anggota DPR RI, Asli Chaidir,  Darizal Basir,  Ketua DPRD Kab Pessel,  Dijen Haji Kementerian Agama Republik Indonesia,  katua LKAAM Sumbar,  Camat,  Walinagari se Kecamatan Sutera , Ketua Kerapatah Adat Nagari (KAN) Surantih,  para penghulu Surantih,  tokoh masyarakat Sutera Pesisir Selatan. 

Wagub Nasrul Abit lebih lanjut menyampaikan, kesibukan dan dinamika politik yang begitu luas dab besar kadang bisa membuat seseorang itu abai dan lupa akan sumpah datuk itu. Tak ada manusia yang sempurna,  karena itu mungkin kalimat di kutuk Al Qur'an 30 just dapat diganti dengan bahasa yang lebih baik tidak memberatkan tanpa mengurangi maksud dan tujuan dari tanggungjawab seorang penguhulu datuk, baik kepada kemenakan dan kampung halamannya. 

Kita menyadari tantangan dan dinamika perkembangan kemajuan zaman peran dan fungsi seorang penghulu datuk amatlah besar,  namun seiring itu pula karena seorang datuk ada diluar dari kampung dan kelompok sukunya,  ini mungkin yang menyebabkan penghulu datuk tidak berjalan dengan baik dan ada yang diabaikan kemenakannya. 

Oleh karena itu mesti ada juga datuak panungkek yang tinggal di kampung secara langsung,  yang cerdas dan bijaksana. Keterwakilan penghulu datuk dengan ada datuak penungkek ini yang mesti menjadi dinamika kemajuan kampung halaman dan anak kemenakan.  Walau sosok penghulu datuk tak lepas dari tanggungjawab, mesti pulang juga secara rutin melihat apa-apa perkembangan yang terjadi setiap saatnya,  terang Nasrul Abit Dt. Malintang Panai 

Wagub Nasrul Abit, juga menyebutkan Rajo Endah makna adalah "enak dipandang". Ini juga mengisyaratkan bagaimana pembangunan kampung halaman itu enak dipandang,  baik pembangunan infrastrukturnya,  budi pekertinya masyarakat dan generasi mudanya. 

Dalam menyikapi kondisi perubahan global saat ini,  saya punya data tentang penyalahgunaan narkoba baik secara provinsi maupun untuk kabupaten Pesisir Selatan. Jika semua ninik mamak mau ikut serta memperbaiki semua ini untuk kebaikan masa datang,  mari kita duduk bersama membahas dan mencari jalan keluar yang baik mengatasi semua ini.  

Ninik mamak mesti berperan mengajak kembali anak kemenakannya untuk mau belajar adat dan istiadat budaya sendiri.  Berbahasa dengan dialek masing-masing daerah perlu kita kembangkan,  jika tidak bahasa chas kampung kita akan hilang dengan sendirinya. Ini tentu akan merisaukan kita dalam menumbuhkan kepercayaan dan kelestarian budaya dan adat kita, ujar Nasrul Abit. 

Ketua LKAAM Pessel juga menyampaikan saat ini tidak ada lagi kemenakan yang takut sama ninik mamaknya.  Kondisi ini bertolak belakang bagaimana upaya bersama sama kita memajukan pembangunan kampung halaman.

Memperbaiki semuanya butuh kekompak ninik mamak dalam memberikan kontribusi memajukan pembangunan di nagari masing-masing, ujarnya. 

Drs. H. Ali Amran Abbas, MM, Dt Rajo Nan Endah menyampaikan,  bersyukur banyak tokoh - tokoh yang hadir dalam acara palewaan gala yang penuh skakral budaya dalam suku kampai di nagari Surantih. 

Kami mohon maaf jalan menuju ke jorong Gunung Rawang Malelo ini masih jelek,  mohon dukungan beraama pemprov Sumbar,  pemkab Pasisir Selatan, Dinas PU. Kadang jika hujan masyarakat disini hati hati karena jalan alan becek dan buruk bahkan juga ada banjir,  ungkapnya berharap. 

Ketua KAN,  peranan Ninik Mamak Ali Amran Abbas dalam membangunan anak nagari yang saat ini tantangan global. 

ABS -SBK, gelar pusako yang dipertanggungjawabkan kepada Allah SWT.  Ali Amran Abbas diharapkan akan membawa angin segar dalam memajukan pembangunan nagari dan Kerapatan Adat Nagari. 

Yusman SPd. Ketua panitia,  memilih penguhulu,  dari ketek lah tampak, dimana sosok Ali Amran Abba memiliki, 3 (tiga) Pilar kepriabadaan Drs. H. Ali Amran Abbas, MM mengerti dengan agama,  paham dengan adat dan mengerti struktur pemerintah .

Saat ini Ali Amran Agustin ini masih Kepala UPT asrama haji dan embarkasi haji Padang Sumatera Barat. Batagak panghulu membangun nagari tertinggal.

Post a Comment