Ads (728x90)

PADANGPOS.COM (Padang)----Memperingati Hari Pendidikan Nasional setiap 2 Mei, Universitas Negeri Padang menyelenggarakan Upacara bendera, tepat pukul 08.00 WIB upacara dimulai di Lapangan Sepakbola Fakultas Ilmu Keolahragaan, Kamis (2/5/2019). Penyerahan penghargaan oleh Rektor UNP, Prof Ganefri diawali kepada Mahasiswa Berprestasi (Mapres) tahun 2019.

Setelah penyematan tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya, penyerahan penghargaan Mapres UNP 2019 merupakan bagian pertama dari berbagai penyerahan penghargaan yang ada. Penyerahan penghargaan kepada mahasiswa berprestasi diberikan kepada mahasiswa berprestasi untuk kategori program sarjana dan program diploma (Vokasi).

Rektor UNP, Prof Ganefri mengatakan Mapres yaitu “mahasiswa yang berhasil mencapai prestasi tinggi, baik kurikuler maupun ko/ekstrakurikuler, mampu berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris/asing, bersikap positif, serta berjiwa Pancasila”.

Untuk Mapres program sarjana ditetapkan sebagai peringkat 1, Fardatil Aini Gusti (FMIPA) peringkat 2 Faril Husein (FE) dan peringkat 3 Vikran Maulana (FIP). Sedangkan mahasiswa berprestasi harapan 1 ditetapkan Syakinah Hasibuan (FT), harapan 2 Fakhri Irfan Hadi (FIK), harapan 3 Anggun Queenta Septiani (FBS), harapan 4 Hellen Apriani Putri (FIS) dan harapan 5 Vanya Febrian Asnal (FPP).

Sementara Mapres program vokasi (diploma) peringkat 1 terpilih Rizki Satria Nanda (FE), peringkat 2 Dewi Sopia Darlis (FBS) dan peringkat 3 diraih Ihsan Alza (FT). Untuk mahasiswa berprestasi harapan 1 adalah Tia Maryani Irfan (FMIPA), harapan 2 Indah Fultriansantri (FIS) dan harapan 3 adalah Angel Yostika Nainggolan (FPP).

Pada kesempatan terpisah, Selasa (7/5) Wakil Rektor 3 UNP, Prof Ardipal menjelaskan Mapres bukan tiba-tiba ada begitu saja. Mahasiswa berprestasi ada karena melalui proses pemilihan, pemilihannya pun berjenjang. Dimulai dari tingkat jurusan dan fakultas.

"Mapres itu harus ada keseimbangan diantaranya. Akademik harus bagus, organisasi harus aktif, prestasi harus ada, dan kemampuan bahasa asing yang mempuni. Kalau IPK-nya bagus, tapi tidak aktif di kegiatan organisisasi. Atau jadi aktivis di kampus tapi IPK-nya jeblok. Kandidat Mapres mesti seimbang," ujarnya.

Sementara itu Syamsul Bahri, Kasubag MPIK (Minat, Penalaran dan Informasi Kemahasiswaan) merinci bagi Mapres selain diberikan tropi juga diapresiasi dengan hadiah uang diantaranya sebesar  Rp1,75 juta bagi peringkat 1 dan Rp1,25 juta bagi peringkat 2 dan Rp1 juta untuk program sarjana, begitu juga bagi Mapres harapan dan Mapres Program Diploma. (Humas UNP/Agusmardi)

Post a Comment